Abraham Kuyper: Kesaksian Hidup Kristen Holistik

Posted: 23 November 2011 in Kesaksian

“There is not a single inch in the whole domain of our human existence over which Christ, who is sovereign over all, does not cry: Mine!”
Itulah kalimat terkenal dari Abraham Kuyper yang masih terus menggema sampai saat ini. Dilahirkan 29 Oktober 1837 di Maassluis, Belanda, dengan ibu seorang guru dan ayah seorang gembala di Dutch Reformed Church.

Sebagai seorang mahasiswa muda di akhir 1850-an, Kuyper diajar berdasarkan pekembangan teologi modern Jerman dan Belanda yang sangat liberal. Kehidupan kampusnya dipengaruhi banyak oleh professor teologinya, J.H. Scholten (1811-1885) dan professor literaturnya, M. de Vries (1820-1892).

Salah satu pengaruh yang didapatnya adalah ketika Kuyper – atas undangan de Vries – berhasil menggondol medali emas dan penghargaan lainnya atas sebuah perlombaan penulisan essay yang bertema tentang perbandingan pemikiran Calvin dan J. A Lasco atas gereja. Dia menyelesaikan penulisan ini selama tujuh bulan, dan akhirnya keletihan dan tidak dapat mengikuti studinya. Dengan terpaksa, Kuyper mengajukan istirahat selama enam bulan. Dia akhirnya menyelesaikan studi dan paper tersebut dijadikannya disertasi doktoralnya (Th.D.) di Universitas Leyden, Belanda. Sebelumnya, Kuyper menyelesaikan tingkat sarjananya dalam bidang literature, filsafat dan bahasa klasik dengan summa cum laude.

Gembala yang Diubahkan
Kuyper menjadi gembala pada kongregasi pertamanya di sebuah desa, Beesd. Di sini Tuhan mengubahnya menjadi seorang beriman ortodoks melalui “sekumpulan kecil Calvinis keras kepala yang sudah ketinggalan zaman” yang sangat bertentangan dengan teologi liberalnya. Kumpulan orang-orang sederhana ini begitu kuat imannya dan pemahaman atas doktrin tradisional Calvin. Dalam setiap perbincangan, mereka membicarakan tentang Kebenaran Sejati yang telah menjadi abstrak dalam pemikiran Kuyper yang liberal. Kuyper mengungkapkan kesaksiannya atas jemaat tersebut dengan mengatakan:

“I did not set myself against them, and still thank my God that I made the choice I did. Their unwavering persistence has been a blessing for my heart… In their simple language, they brought me to that absolute conviction in which alone my soul can find rest – the adoration and exaltation of a God who works all things, both to do and to will, according to his good pleasure.” (Louis Praamsma, Let Christ be King: Reflection on the Life and Times of Abraham Kuyper, Jordan Station, Ontario, Canada: Paideia Press, 1985.p.49)

Berangkat dari titik ini, Kuyper menjadi sangat dipakai Tuhan dalam pelayanan Firman Tuhan. Kuyper membentuk satu pengajaran Firman Tuhan dan pemahaman iman reformed ortodoks. Dengan pemahaman yang semakin dewasa secara biblical, Kuyper banyak mengadakan perubahan dalam Dutch Church dan masyarakat Belanda. Perubahan ini berpengaruh dalam penggembalaan gereja-gereja di Utrecht dan Amsterdam dan masih tersisa sampai pada abad ke-20.

Jurnalis
Kuyper menjadi editor-in-chief pada koran mingguan De Heraut (The Herald) mulai 1871 dan chief editor pada harian De Standaard (The Standard) sejak 1872. Melalui media ini Kuyper memberikan kepemimpinan yang jelas dan inspirasional yang sangat berpengaruh terhadap reformasi kekristenan – dari teologi yang liberal menuju teologi reformed di Belanda. Kuyper menulis kepada orang kelas bawah seperti petani, nelayan, dan pegawai toko sama-baiknya dengan dia menulis kepada guru-guru sekolah, pelajar, mahasiswa, gembala dan pebisnis. Pesannya singkat namun dalam: “prinsip-prisip Iman Kristen terhadap dosa, keselamatan dan pelayanan harus diaplikasikan dalam setiap area kehidupan untuk kemuliaan Allah.”

Dalam sebuah komentarnya pada De Standaard tanggal 18 September 1877, atas sebuah pergumulan percaya dan ketidakpercayaan mengenai permasalahan konsep pendidikan publik dan pendidikan Kristen, Kuyper menuliskan,

“Those who have definitely broken with Christendom defend the religiously neutral public school with all their might. They may claim that such a school is not anti-Christian, but is what it promotes. Christians, on other hand, recognize that education in Christian virtues without Christ leads to doctrinal vagueness. They deny that Christian Education leads to rank intolerance. The Liberals in public express their hatred for Christian education, while many Christian schools witness to the truth of our claims.”

Kuyper menghabiskan waktu hampir 50 tahun sebagai editor pada harian De Standaard. Dia menghasilkan kira-kira 4.700 tulisan pada harian ini, dengan berbagai topik mulai filsafat, teologi, pendidikan, politik dan budaya. Selain itu Kuyper juga menulis beberapa buku teologi, salah satu yang terkenal berjudul The Crown of Christian Heritage, yang aslinya ditulis dengan judul Lectures on Calvinism (Grand Rapids, MI: Wm. B. Eerdmans Publishing Company, 1931)

Politikus dan Negarawan
Pada tahun 1869, Kuyper bertemu dengan Green van Prinsterer, seorang Calvinis yang juga anggota parlemen. Dengan Prinsterer, Kuyper membentuk suatu partai politik modern bernama Anti-Revolutionary Party. Partai ini memiliki program politik yang mencakup semua bidang hukum publik, pergumulan sekolah, masalah penjajahan dan masalah- masalah sosial. Kuyper dan partainya juga mencetuskan penghentian penjajahan atas negara-negara koloni Belanda dan perbaikan kesejahteraan buruh industri. Di akhir 1901, partai ini meraih suara yang sangat besar di parlemen, yang mengantarkan Kuyper menjadi Perdana Menteri Belanda. Kuyper melayani dalam kapasitas ini sampai pada 1905.

Fitur karakteristik dalam pemikiran politik yang diperkenalkan oleh Abraham Kuyper adalah prinsip soevereignity in eigen kring atau dalam bahasa Inggrisnya Sphere Sovereignity. Sphere Sovereignity berimplikasi pada tiga hal: (1) Kedaulatan yang Mutlak hanya milik Allah; (2) semua kedaulatan yang ada di muka bumi berada di bawah dan diturunkan dari Kedaulatan Allah; (3) tidak ada satu kedaulatan di bumi yang lebih tinggi dari kedaulatan lain yang ada di bumi. Sphere sovereignity berfungsi sebagai cara untuk membatasi manusia dan institusi yang korup dan memberikan tuntunan dalam tindakan ketika konflik terjadi.

Pendidik dan Teolog
Selain mengajar di Free University, Belanda, yang dibentuk Kuyper untuk menghasilkan sarjana-sarjana menantang jamannya saat itu, melalui kuliah-kuliahnya di Princeton Theological Seminary dan Westminster Seminary Kuyper juga membuka wawasan teologia bagi dunia- berbahasa-Inggris dengan Stone Lectures, judul yang dibawakannya dalam mata kuliah Calvinisme. Kuliah ini adalah sebuah pemahaman komprehensif atas kekristenan yang ditarik dari tradisi Calvin. Stone lectures berisi enam diktat membahas tentang: (1) On Calvinism as a Life System; (2) On Calvinism and Religion; (3) On Calvinism and Politics; (4) On Calvinism and Science; (5) On Calvinism and Art dan (6) On Calvinisme and the Future. Dalam teologi, J. Gresham Manchen dari Baltimore dan Cornelius van Til adalah dua orang yang sangat dipengaruhi Kuyper Hampir semua hidup Abraham Kuyper dibaktikan untuk men-TUHAN-kan Kristus dalam segala aspek. Sangat sulit untuk menjumpai seorang gembala yang juga teolog, politikus, jurnalis, pendidik, ilmuwan, budayawan di zaman kita ini.

“Kuyper”s greatest legacy is the witness of a worldview – a witness that is greatly needed in our dying culture.”
McKendree R. Langley

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s